The Super Dimension Fortress Macross

The Super Dimension Fortress Macross

Super Dimension Fortress Macross (Jepang: , Hepburn: Chōjikū Yōsai Makurosu, lit. “Super Spacetime Fortress Macross”) adalah serial televisi anime dari tahun 1982. Menurut pencipta cerita Shoji Kawamori, [1] itu menggambarkan “sebuah cinta segitiga dengan latar belakang pertempuran besar” selama perang manusia-alien pertama. Ini adalah bagian pertama dari dua waralaba: trilogi Super Dimension dan seri Macross.

Macross (/məˈkrɒs/) menampilkan desain mekanis oleh Kazutaka Miyatake dan Shoji Kawamori (keduanya dari Studio Nue) dan desain karakter oleh Haruhiko Mikimoto dari Artland.[2][3] Macross juga menciptakan salah satu idola anime pertama Lynn Minmay, mengubah pengisi suaranya Mari Iijima[1][4] menjadi selebriti instan, dan meluncurkan karir musiknya. Sebagian besar animasinya (dengan konten yang diedit dan dialog yang direvisi) diadaptasi di AS untuk saga pertama Robotech.

Alur Cerita The Super Dimension Fortress Macross

Pada tahun 1999, sebuah pesawat ruang angkasa alien berukuran kota jatuh di Pulau Ataria Selatan di Bumi. Selama 10 tahun organisasi militer U.N. Spacy merekayasa balik teknologinya dan membangun kembali pesawat ruang angkasa tersebut, menamakannya SDF-1 Macross. Pada tahun 2009 pada upacara peluncuran Macross, seorang pilot sipil muda, Hikaru Ichijyo, datang mengunjungi Macross atas permintaan pilot pesawat ruang angkasa PBB Roy Focker. Selama upacara peluncuran, armada perang ruang angkasa dari ras alien raksasa humanoid tiba ke tata surya dan mengidentifikasi Macross sebagai bekas kapal perang yang digunakan oleh musuh mereka, Pasukan Pengawas. Saat alien, yang dikenal sebagai Zentradi, mendekati Macross, sistem asli mengesampingkan perintah kru dan menembakkan meriam utamanya, memusnahkan pengintai alien dan memulai perang. Sementara Hikaru membawa VF-1 Valkyrie baru dalam penerbangan uji coba, alien membalas. Dia kemudian bertemu Lynn Minmay dan menyelamatkannya dari alien. Awak Macross mencoba menggunakan “Sistem Lipat” eksperimental (penggerak lebih cepat dari cahaya) untuk melarikan diri ke orbit Bulan, tetapi sebaliknya ia secara tidak sengaja membawa Macross dan Pulau Ataria Selatan ke tepi tata surya. Orang-orang dari Macross menyelamatkan semua yang mereka bisa, termasuk kota di sekitar kapal dan warga sipilnya (yang selamat di tempat perlindungan khusus, yang diangkut utuh), dan memasang dua kapal induk ke kapal. Karena sistem lipatan telah menghilang setelah lompatan, Macross terpaksa kembali ke Bumi dengan kekuatan konvensional.

Baca Juga :  Captain Tsubasa

Zentradi menduga manusia mungkin pencipta mereka, Protokultur. Di bawah komando Britai Kridanik dan Exsedol Folmo, mereka merencanakan cara untuk memahami mereka. Takut akan arahan tempur lama mereka untuk tidak mengganggu Protokultur, Zentradi melakukan serangan untuk menguji teori mereka tentang orang-orang di dalam Macross, dan bahkan meminta tentara Zentradi mereka “di-miklon” (diminiatur) untuk mempelajari lebih lanjut tentang budaya mereka. Zentradi menangkap beberapa personel Macross, termasuk Officer Misa Hayase dan Hikaru, untuk dipelajari. Boddole Zer, Panglima Tertinggi Zentradi, bingung dengan hal-hal seperti hubungan antara pria dan wanita. Dia menegaskan bahwa Miclones “adalah” Protokultur selama ciuman yang ditunjukkan antara Hayase dan Hikaru. Setelah melarikan diri, Hikaru dan yang lainnya melaporkan temuan mereka kepada atasan mereka, yang kesulitan menerima alasan di balik serangan Zentradi serta kekuatan besar yang dimiliki alien.

Setelah banyak kesulitan kembali ke Bumi, Space PBB menolak untuk mengizinkan Macross dan penumpang sipil untuk kembali ke darat. Sepupu Minmay, Lynn Kaifun, memutuskan untuk bergabung dengan Macross untuk melihat orang tuanya dan juga menjaga Minmay. Karena hubungan Kaifun dan kontak terus-menerus dengan Minmay, pasangan itu akhirnya menjalin hubungan romantis. Setelah pertimbangan, Space PBB memerintahkan Macross untuk meninggalkan Bumi sebagai sarana untuk menjauhkan Zentradi dari mereka. Selama semua peristiwa ini, seorang pilot pesawat tempur Zentradi ace wanita, Milia Fallyna, dikloning dan mencoba untuk membunuh Maximilian Jenius, seorang pilot ace UN Spacy. Mencoba untuk membunuhnya selama duel pisau, Milia dikalahkan dan jatuh cinta dengan Max, dan keduanya kemudian menikah. Pernikahan mereka di atas Macross disiarkan ke Zentradi sebagai pesan bahwa alien dan manusia bisa hidup berdampingan. Sejak Zentradi mengenal budaya dan lagu-lagu Lynn Minmay, beberapa dari mereka menjadi bersemangat untuk bergabung dengan manusia. Percaya “kontaminasi mikron” menjadi ancaman bagi semua pasukan Zentradi, Boddole Zer memerintahkan seluruh pasukannya untuk memusnahkan umat manusia dan semua Zentradi yang sebelumnya terpapar budaya manusia. Karena Britai Kridanik juga “terkontaminasi”, ia bekerja dengan manusia untuk mengalahkan pasukan utama Zentradi.

Pertempuran yang dihasilkan memuncak dalam kehancuran skala besar di Bumi, tetapi orang-orang dari SDF-1 bertahan. Setelah Boddole Zer terbunuh dan armadanya dikalahkan, manusia yang masih hidup dan sekutu Zentradi mereka mulai membangun kembali Bumi.

Dua tahun setelah berakhirnya Perang Luar Angkasa pertama, transisi ke cara Manusia menjadi sulit bagi beberapa Zentradi yang tidak tahan dengan gagasan kehidupan yang tenang. Quamzin Kravshera terus-menerus menghasut konflik terhadap warga sipil. Dia memperbaiki kapal perang Zentradi yang rusak untuk kembali ke cara lamanya dan menyerang Kota Macross baru yang dibangun di sekitar SDF-1. Beberapa saat sebelum serangan terakhir Zentradi, Misa Hayase memberi tahu Hikaru Ichijyo tentang perasaannya padanya dan keputusannya untuk pergi ke luar angkasa dalam misi kolonisasi untuk melestarikan budaya manusia di seluruh galaksi. Lynn Minmay, yang ditinggalkan oleh Kaifun dan sekarang mencintai Hikaru, tidak ingin dia pergi untuk bergabung dalam pertarungan. Namun, Hikaru tetap pergi untuk mempertahankan kota. Akhirnya Quamzin terbunuh. Setelah konflik emosional yang panjang, Hikaru akhirnya memutuskan untuk bersama Misa dan bergabung dengan misi kolonisasi, tetapi keduanya tetap berteman baik dengan Minmay pada akhirnya.

Baca Juga :  Gigantor

Produksi The Super Dimension Fortress Macross

Judul seri menggunakan nama pesawat ruang angkasa utama (yang biasanya disingkat menjadi SDF-1 Macross karena merupakan Benteng Dimensi Super pertama di Bumi). Nama asli untuk proyek Macross adalah Battle City Megaload (atau Battle City Megaroad, karena transliterasi Jepang menjadi l⟩ atau r⟩ memberi judul tersebut arti ganda yang mengacu pada alur cerita: Megaload, mengacu pada pesawat ruang angkasa yang berisi seluruh kota orang, dan Megaroad, mengacu pada perjalanan panjang melalui ruang kembali ke Bumi). Namun, direktur Big West, salah satu sponsor proyek kemudian, adalah penggemar Shakespeare dan ingin serial dan pesawat ruang angkasa diberi nama Macbeth (Makubesu (マクベス)). Sebuah kompromi dibuat dengan judul Macross (Makurosu (マクロス)) karena pengucapannya yang mirip dengan Macbeth dalam bahasa Jepang dan karena masih mengandung konotasi dengan judul aslinya. Kata Macross juga berasal dari kombinasi permainan kata dari awalan “makro” mengacu pada ukurannya yang besar (meskipun jika dibandingkan dengan kapal asing dalam seri, itu hanya kapal modal yang relatif kecil) dan jarak yang harus mereka lewati.

Awalan “Benteng Dimensi Super” (“Chō Jikū Yōsai”) adalah permainan kata pada judul kerja perantara untuk seri ini, yang aslinya adalah “Makross Benteng Super Dreadnought” (“Chō Dokyū Yōsai Makurosu”).

Awalnya diusulkan pada tahun 1980 dan sangat terinspirasi oleh Mobile Suit Gundam (1979-1980),acara yang dibuat oleh Studio Nue[9] (dari konsep asli oleh anggota pendatang baru Shoji Kawamori) awalnya disponsori oleh grup bernama Perusahaan “Wiz” (Uizu) yang disiapkan untuk mendanai penayangan 48 episode. “Wiz” ingin memproduksi acara Sci-Fi sebagai komedi luar angkasa, tetapi ini bertentangan dengan ide asli Studio Nue tentang alur cerita “opera luar angkasa” yang lebih serius dan epik. Permusuhan yang dihasilkan antara kedua perusahaan membuat pra-produksi awal seri ini sangat sulit dan penuh penundaan.

Baca Juga :  Aim for the Ace!

Namun, pada tahun 1981 Wiz telah gulung tikar dan proyek “Megaload/Megaroad” (Macross) tampaknya terhenti secara permanen. Studio Nue membeli hak pertunjukan dari “Wiz” dan mencari sponsor tanpa hasil. Big West, sebuah biro iklan yang ingin mengembangkan sponsorship animasi, mendekati Studio Nue tentang proyek tersebut dan setuju untuk mensponsorinya.Big West bersikeras pada anggaran yang lebih ramping, tidak yakin bahwa pertunjukan tersebut akan berjalan dengan baik dan mengurangi jumlah episode menjadi 27 episode (artinya pertunjukan akan berakhir dengan pertempuran melawan armada Boddole Zer). Bahkan kemudian, Big West menemukan bahwa pertunjukan itu akan berjalan lebih mahal daripada yang telah ditawar, dan untuk mengamankan lebih banyak uang, mengadakan kemitraan dengan studio animasi Tatsunoko Production yang mencakup distribusi internasional (apa yang akan berujung pada penciptaan dari adaptasi “Robotech” beberapa tahun kemudian).

Di antara sakit kepala produksi lainnya, salinan master dari satu episode yang hampir selesai dilaporkan secara tidak sengaja ditinggalkan di kereta oleh kurir, memaksa anggota staf produksi sendiri untuk mencari rekamannya – jika tidak, mereka harus menghidupkan kembali semuanya, dengan biaya yang cukup besar dalam waktu dan uang. Akhirnya mereka menemukan gulungannya, sehingga bencana dapat dihindari. [rujukan?]

Ketika Macross memulai debutnya pada 3 Oktober 1982 (dengan hanya tiga episode yang dibuat sejauh ini) keberhasilannya yang menakjubkan di antara pemirsa televisi Jepang meyakinkan Big West untuk menyetujui perpanjangan menjadi 36 episode, yang memungkinkan staf untuk mengakhiri dengan alur cerita “dua tahun setelahnya”.

Pekerjaan animasi dikontrakkan ke sejumlah studio sub-kontrak, termasuk Artland (perusahaan Haruhiko Mikimoto), studio AIC dan Gainax yang baru lahir, serta AnimeFriend dan Star Pro yang dipasok oleh Tatsunoko. AnimeFriend dan Star Pro terkenal terkenal di kalangan penggemar acara karena telah membawa karya animasi yang sangat berbintik-bintik, di luar model, dan sarat kesalahan kontinuitas.

Ada rencana untuk akhir yang heboh untuk seri ini, yang akan menunjukkan karakter utama Misa Hayase dan Hikaru Ichijo meluncur di kapal kolonisasi SDF-2 Megaroad-01, tetapi urutannya dibatalkan karena kurangnya waktu dan anggaran. Namun, karena permintaan penggemar, urutan ini kemudian digunakan dalam Macross Flashback 2012 OVA yang dirilis pada 1987.

Diikuti oleh Super Dimension Century Orguss (1983) dan Super Dimension Cavalry Southern Cross (1984). Pertunjukan-pertunjukan ini terkait dalam nama saja.

Itulah ulasan tentang anime The Super Dimension Fortress Macross, kalian dapat membaca ulasan anime lainya di Duniaani.me

Originally posted 2022-05-25 09:32:41.