The Rose of Versailles

The Rose of Versailles

The Rose of Versailles (Jepang: , Hepburn: Berusaiyu no Bara), juga dikenal sebagai Lady Oscar dan La Rose de Versailles, adalah serial manga Jepang yang ditulis dan diilustrasikan oleh Riyoko Ikeda. Ini awalnya serial di majalah manga Margaret 1972-1973, sementara kebangkitan seri diterbitkan di majalah 2013-2018. Menggunakan kombinasi tokoh sejarah dan karakter asli, The Rose of Versailles berfokus terutama pada kehidupan dua wanita: Ratu Prancis Marie Antoinette, dan Oscar François de Jarjayes, yang menjabat sebagai komandan Royal Guard.

Ikeda menciptakan The Rose of Versailles sebagai cerita tentang revolusi dan pemberontakan populis setelah terlibat dengan Kiri Baru Jepang sebagai anggota Partai Komunis Jepang pada akhir 1960-an. Serial ini dikembangkan selama periode transisi yang signifikan untuk shōjo manga (manga untuk anak perempuan) sebagai media, yang ditandai dengan munculnya cerita dengan narasi kompleks yang berfokus pada politik . The Rose of Versailles pada akhirnya akan menjadi manga shōjo pertama yang mencapai kesuksesan kritis dan komersial arus utama, membuktikan kelayakan genre sebagai kategori komersial dan memberikan genre pengakuan yang lebih besar di antara para kritikus. Ini memberikan kontribusi signifikan terhadap pengembangan manga shōjo, dan merupakan salah satu karya utama yang bertanggung jawab atas pergeserannya dari genre yang ditujukan untuk anak-anak ke genre yang ditujukan untuk remaja dan dewasa muda.

The Rose of Versailles telah diadaptasi beberapa kali, terutama sebagai serial anime televisi yang ditayangkan di Nippon TV, sebuah film aksi langsung yang disutradarai oleh Jacques Demy, dan serangkaian musikal yang dipentaskan oleh Takarazuka Revue. Beberapa sekuel dan spin-off juga telah diproduksi, terutama Eikou no Napoleon – Eroica.

Ringkasan The Rose of Versailles

Karakter utama dalam cerita ini adalah Marie Antoinette, seorang Dauphin remaja, dan kemudian Ratu Prancis, tetapi serial ini memfokuskan kembali pada seorang wanita bernama Oscar Francois de Jarjays. Sebagai anak bungsu dari enam bersaudara, Oscar dibesarkan seperti anak laki-laki sejak ia dilahirkan oleh ayah jenderal militernya untuk menggantikannya sebagai komandan penjaga di Istana Versailles. André Grandier, teman Oscar (dan kemudian kekasihnya), adalah orang biasa dan pelayannya, cucu dari pengasuhnya.

Baca Juga :  The Super Dimension Fortress Macross

Tindakan utama dari cerita ini berkisar pada meningkatnya kesadaran Oscar tentang bagaimana Prancis diatur dan penderitaan orang miskin di negara itu. Ketika Antoinette memulai hubungannya dengan bangsawan Swedia Axel von Fersen, hubungan mereka menjadi bahan gosip dan skandal di seluruh Prancis, merusak reputasi Antoinette. Setelah Von Felsen meninggalkan Eropa untuk melawan Perang Revolusi Amerika, Antoinette yang putus asa mulai menghabiskan banyak perhiasan dan pakaian untuk mengalihkan perhatiannya dari ketidakhadirannya. Pengeluarannya membuat Prancis berhutang, dan kasus Kalung Berlian serta rencana licik Duchess of Polignac memperburuk sentimen publik terhadap monarki.

Ketika revolusi semakin intensif, Oscar tidak dapat mengabaikan penderitaan rakyat Prancis dan meninggalkan para penjaga untuk bergabung dengan para penjaga Prancis. Andre meninggal dalam pertempuran kecil dengan tentara, melawan kaum revolusioner dan penjaga Prancis dengan Oscar. Oscar sendiri meninggal keesokan harinya dan memimpin seorang revolusioner selama serangan di Bastille. Setelah beberapa saat, Antoinette dan keluarga kerajaan ditangkap oleh kaum revolusioner. Setelah diadili oleh Pengadilan Revolusi, Antoinette dijatuhi hukuman mati dengan guillotine.

karakter The Rose of Versailles

The Rose of Versailles adalah kombinasi dari tokoh sejarah nyata dan karakter asli yang dibuat oleh Ikeda. Aksi cerita berfokus terutama pada Marie Antoinette dan Oscar Francois de Jarjays, yang bergantian antara karakter utama dalam seri, dan Axel von Fersen berfungsi sebagai objek cinta untuk dua wanita. [2] Dua karakter tambahan, André Grandier dan Rosalie Lamorlière, akan muncul dalam cerita atas nama penonton.

perkembangan The Rose of Versailles

lingkungan

Sebuah barikade yang dibangun oleh pengunjuk rasa mahasiswa di Tokyo pada tahun 1967
Riyoko Ikeda, pencipta The Rose of Versailles, tumbuh di tahun 1960-an. Dalam 10 tahun terakhir, Kiri Baru telah muncul di Jepang. Sebagian diilhami oleh cita-cita Revolusi Prancis, gerakan politik ini memberi energi kepada kaum muda Jepang dan mengarah pada pembentukan protes mahasiswa. Saat memasuki universitas pada tahun 1966, Ikeda menjadi bagian dari gerakan tersebut setelah bergabung dengan Liga Pemuda Demokratik Jepang, sebuah cabang pemuda dari Partai Komunis Jepang. [4] [5] Ikeda memulai debutnya sebagai kartunis pada tahun 1967, dan karya awalnya adalah sosial, dengan cerita romantis yang umumnya khas manga shojo pada saat itu, dan tema-tema seperti kemiskinan dan penyakit yang disebabkan oleh senjata nuklir. salah satu dari dua kategori cerita bermotivasi politik. Dan diskriminasi terhadap Burakumin Jepang. [Empat]

Baca Juga :  Sejarah Anime

Manga Shojo pada tahun 1960-an terutama terdiri dari cerita-cerita sederhana yang dijual kepada gadis-gadis sekolah dasar, dengan topik-topik seperti politik dan seksualitas dianggap tabu. [6] Sikap ini mulai berubah pada tahun 1970-an, ketika penulis baru mulai menggeser shojo manga dari penonton anak-anak menjadi penonton remaja dan wanita muda. [6] Perubahan ini dibawa oleh generasi baru seniman manga shjo yang secara kolektif dikenal sebagai Grup Tahun 24, di mana Ikeda adalah anggotanya. Grup ini dinamai karena anggotanya lahir pada tahun 1949 (atau 1949 dalam kalender Gregorian). [7] Grup ini memberikan kontribusi yang signifikan terhadap perkembangan manga shjo dengan memperluas genrenya dengan memasukkan unsur-unsur fiksi ilmiah, novel sejarah, fiksi petualangan, dan roman homoseksual: Pria-Pria dan Wanita-Wanita (Yuri)

Produksi dan rilis The Rose of Versailles

Ikeda pada tahun 2008
Dengan penurunan Kiri Baru di awal 1970-an, Ikeda memutuskan untuk membuat manga yang berfokus pada tema revolusi dan pemberontakan populis. Setelah mempelajari Revolusi Prancis selama dua tahun, Ikeda mengusulkan kepada editor penerbit Jepang Shueisha sebuah seri manga yang akan menjadi biografi Marie Antoinette. Para editor Ikeda ragu-ragu untuk membahas konsep tersebut, tetapi bab pertama The Rose of Versailles diterbitkan di majalah mingguan Margaret pada 21 Mei 1972. Tanpa dukungan editor, Ikeda seringkali mendasarkan ceritanya pada arah cerita berdasarkan masukan dari penggemar. [11] Rosalie, misalnya, awalnya dianggap oleh Ikeda sebagai aksi penonton, tetapi tidak populer di kalangan pembaca dan digantikan oleh Andre dalam peran ini. Andre menjadi lebih populer sebagai seri berlangsung. [3]

Ikeda mencontoh penggambaran Antoinette menjadi pahlawan wanita shjo yang khas saat itu. Hidup, sentimental, dan mencari cinta, persaingannya dengan Madame Duvalley mencerminkan kisah shjo, yang berfokus pada persaingan antara siswi. Pengaturan Barat yang eksotis, yang dicirikan oleh gaya Rococo, selaras dengan pengaturan manga shojo khas tahun 1970-an. [11] Oscar awalnya diperkenalkan sebagai karakter pendukung. Keputusan Ikeda menjadikan panglima pengawal perempuan berakar dari keyakinannya bahwa sosok seorang prajurit laki-laki tidak dapat dituliskan secara pasti. Karakter tersebut dengan cepat menjadi populer dan memiliki karakteristik Oscar sebagai wanita yang kuat dan karismatik yang bersimpati dengan penonton gadis itu. Menanggapi umpan balik positif dari pembaca, [14] Oscar mengalahkan Antoinette dan menjadi piagam utama Rose of Versailles saat seri berlanjut. [13]

Baca Juga :  Gigantor

Saat seri bergeser untuk fokus pada Oscar, Ikeda mengejar nada yang lebih serius dalam penggambaran politik, masalah sosial, dan seksualitas daripada bab sebelumnya dari The Rose of Versailles; [13] keduanya mencerminkan hal ini.Untuk melakukannya, gaya seni juga telah bergeser, mengubah nada dan menjelaskan bagaimana karakter telah menua. [15] Setelah kematian Oscar dan Andre, jumlah pembaca Rose of Versailles menurun drastis. Diterbitkan dua minggu setelah kematian Oscar, edisi 4 November 1973 Margaret berisi catatan dari editor yang menunjukkan banjir surat dari pembaca yang menyerukan kebangkitan Oscar dan Andre. .. Ikeda ingin melanjutkan serial tersebut dan menggambarkan seluruh Revolusi Prancis, tetapi editornya membujuknya untuk segera mengakhiri serial tersebut. Bab terakhir dari seri kembali ke Antoinette sebagai protagonis dan menggambarkan peristiwa revolusioner dari runtuhnya Bastille hingga kematian Antoinette.

kebangkitan The Rose of Versailles

Pada 2013, Shueisha meminta Ikeda untuk menulis kolom untuk memperingati 50 tahun terbitnya Margaret. Ikeda bertanya apakah dia bisa menulis bab tambahan tentang The Rose of Versailles yang tidak bisa diterbitkan karena serialisasi yang diperpendek. [18] Permintaannya diterima dan bab tambahan The Rose of Versailles memulai serialisasi di Margaret pada 20 April. ,2013. [19] Bab pertama, berfokus pada masa kecil Andre, mengadaptasi cerita yang ditulis Ikeda untuk adaptasi musik Mawar Versailles yang dibawakan oleh Takarazuka Revue. [18] Bab terakhir dari kebangkitan dirilis pada 5 Februari 2018, menghubungkan kisah Mawar Versailles dengan seri manga Moto Hagio “Poe no Ichizoku”. Ikeda adalah penggemar Poe no Ichizoku, teman Hagio, dan dengan izin Hagio, menggabungkan dua cerita.

Kalian Dapat Membaca Artikel Lengkap Tentang Semua Anime Di duniaani.me

Originally posted 2022-05-21 17:32:28.