Space Battleship Yamato

Space Battleship Yamato

Space Battleship Yamato- (Jepang :, Hepburn: juga dikenal sebagai Space Battleship Yamato, Cosmoship Yamato, Star Blazers) adalah anime fiksi ilmiah Jepang yang diproduksi dan ditulis oleh Yoshinobu Nishizaki, disutradarai oleh kartunis Leiji Matsumoto, dan diproduksi oleh Academy Productions. seri. [D]. Dari 6 Oktober 1974 hingga 30 Maret 1975, serial yang ditayangkan di TV tamu memiliki total 26 episode. Ini adalah Bumi yang ditugaskan selama perang antarbintang untuk pergi ke luar angkasa dengan karakter Susumu Kodai (Derek Wild Star dalam bahasa Inggris) dan kapal perang luar angkasa Yamato, yang diturunkan dari kapal perang Perang Dunia II dengan nama yang sama. dari planet Iskandar sebagai tanggapan atas pesan bantuan dari planet Iskandar untuk memulihkan perangkat yang mampu membalikkan radiasi yang menginfeksi Bumi setelah dibom oleh Gamirasu (Gamiron). ..

Space Battleship Yamato adalah salah satu serial animasi paling berpengaruh di Jepang. Tema serius dan transisi ke cerita kompleks telah mempengaruhi media seperti Gundam, Evangelion dan Macross, dan produksi video game masa depan seperti Space Invaders.

Perkembangan Space Battleship Yamato

Ide pertama untuk akhirnya menjadi Space Battleship Yamato dimulai pada tahun 1973 oleh produser Yoshinobu Nishizaki, tetapi proyek tersebut melalui beberapa modifikasi dan perbaikan sebelum memutuskan desain akhir, sawah. Tim yang bertanggung jawab untuk membuat Space Battleship Yamato terdiri dari Yoshinobu Nishizaki, Keisuke Fujikawa, Eiichi Yamamoto, dan Aritsune Toyota. Nishizaki yang awalnya berencana mengambil efek khusus, terinspirasi untuk membuat sesuatu di luar angkasa setelah membaca anak-anak Metosera. Aritsune Toyota memberikan novel 1970 “Blasphemy Earth” sebagai sumber inspirasi lebih lanjut untuk Nishizaki.

Pada tahun 1973, karya-karya seperti Poseidon Adventure dan tenggelamnya Jepang sangat sukses. Eiichi Yamamoto percaya bahwa ini disebabkan oleh cara orang-orang digambarkan yang telah mengalami situasi ekstrem, yang telah memengaruhi ciptaan Yamato. Selain itu, ia percaya bahwa industrialisasi, secara keseluruhan, telah membuat orang lebih sengsara, dan Yamato dirancang untuk mewakili kemenangan kemanusiaan dan cinta. [Empat]

Baca Juga :  Touch

Awalnya dimaksudkan untuk menjadi variasi luar angkasa dari Tuan lalat, proyek ini awalnya berjudul “Kapal Asteroid Icarus” dan anggota kru di seluruh dunia mencari planet Iskandar di ruang angkasa dengan asteroid berongga. .. Ada banyak konflik di antara kru, banyak di antaranya bertindak murni untuk keuntungan pribadi dan untuk keuntungan pribadi. Musuh awalnya bernama Rajendra. [5] [6] Rajendrian adalah robot dengan bentuk yang tidak diketahui, dan menjelang akhir cerita, Rajendrian meninggal lebih dari 100 tahun yang lalu, bersama dengan sisa kehidupan di planet asal mereka. Akan terungkap. [7]

Draf kasar pertama Yamato datang sekitar akhir musim panas 1973. Yamato (dinamai Nishizaki) adalah pesawat luar angkasa biasa dengan cangkang batu besar, dan ceritanya lebih gelap. Penekanan lebih ditempatkan pada kelemahan karakter yang benar-benar misantropis, dan hanya satu dari mereka yang bertahan hingga akhir seri.

Eiichi Yamamoto mengawasi produksi Yamato pada tahap konseptual sampai ia harus pergi untuk memproduksi film dokumenter pada tahun 1974. Sebaliknya, Toshio Masuda bekerja pada harimau! Harimau! Harimau! , Karena keinginannya untuk memiliki kontrol kreatif penuh. Matsumoto memperbarui cerita dan merancang kapal terkenal berdasarkan IJN Yamato dan krunya, dan Wave Motion Gun, yang berasal dari manga komedi erotis Sexaroid yang ditulis oleh Matsumoto pada tahun 1968. [9]

Pada tahap awal produksi, Space Battleship Yamato dijadwalkan memiliki 52 episode, 39 episode, dan terakhir 26 episode. Sebagian besar konten yang dipotong berkisar pada Gamirasu, yang memiliki lebih banyak karakter dan motif dan motif yang lebih kompleks. Sasaran. Apalagi pada tahap awal ini, Pertempuran Yamato lebih erat kaitannya dengan peristiwa Perang Dunia II. Misalnya, pertempuran di dekat Neptunus di episode pertama menunjukkan Jerman menghindari garis Magino. [Sepuluh]

Baca Juga :  Sejarah Anime

Draf pertama Space Battleship Yamato selesai pada 21 Mei 1974. Episode percontohan 10 menit dibuat pada bulan Agustus, dengan setidaknya sembilan salinan dikirim ke organisasi yang relevan, [11] menyusul keberhasilan pilot, diikuti dengan dimulainya pra-produksi anime, dan episode pertama ditayangkan pada bulan Oktober. tahun itu. hal itu dilakukan. Seri aslinya berisi 26 episode setelah Yamato meninggalkan Bima Sakti dan kembali. Kemajuan yang menampilkan kesehatan buruk kapten Yamato Okita (Star Blazers dijuluki avatar), transformasi anak yatim piatu yang nakal menjadi perwira dewasa Susumu Kodai (Derek Wild Star), dan romansa yang sedang naik daun dengan seorang anggota kru wanita. cerita di dalam. Yuki Mori (Nova Forester). Pengeditan asing cenderung memainkan karakter individu, sedangkan aslinya Jepang sering fokus pada kapal itu sendiri. Dalam pidatonya di Anime Expo 1995, sutradara episode serial Noboru Ishiguro mengatakan rating rendah dan biaya produksi tinggi memaksa produser Yoshinobu Nishizaki untuk mengurangi jumlah episode dari 39 episode asli menjadi hanya 26 episode. .. karakter.

Perencanaan

“Wave Motion Gun” dialihkan ke sini. Lihat Shotgun untuk kegunaan lain.
Pada tahun 2199, ras alien yang dikenal sebagai Gamirasu (Gamiron of the Star Blazers Dub di Inggris) melepaskan bom meteorit radioaktif di Bumi, membuat permukaan planet tidak dapat dihuni.  Manusia telah mundur jauh di bawah tanah ke kota, tetapi peluruhan radioaktif juga perlahan mempengaruhi mereka, dan kepunahan manusia diperkirakan akan terjadi dalam waktu satu tahun. Ada armada luar angkasa di Bumi, tetapi belum memiliki kemampuan antarbintang dan dikalahkan oleh Gamirasu. Semuanya tampaknya telah hilang sampai kapsul pesan dari pesawat ruang angkasa misterius yang jatuh ditemukan di Mars. Kapsul tersebut menghasilkan cetak biru untuk mesin yang lebih cepat dari cahaya dan dukungan dari Ratu Stasha dari planet Iskandar di Awan Magellan Besar. Dia mengatakan planetnya memiliki Cosmo Cleaner D (Cosmo DNA), perangkat yang dapat menghilangkan kerusakan radiasi dari Bumi.

Baca Juga :  Captain Tsubasa

Penduduk bumi diam-diam membangun pesawat ruang angkasa besar di reruntuhan kapal perang besar Jepang Yamato, yang pernah berada di dasar laut yang tenggelam dalam Perang Dunia II. Ini menjadi judul cerita, “Space Battleship Yamato.” Dalam dubbing dari English Star Blazers, kapal itu terdaftar sebagai Yamato yang bersejarah, tetapi kemudian dinamai Argo (setelah kapal Jason dan Argonauts).

Menggunakan cetak biru Stasha, mereka melengkapi kapal baru mereka dengan drive warp ruang angkasa, yang disebut “mesin gelombang,” dan membuat senjata baru yang sangat kuat di haluan, yang disebut “gelombang”, dengan gerakan yang tampaknya tak terduga. yang mempersenjatai teknologi. Mesin gelombang (gelombang pembangkit, mesin gelombang) dapat mengubah partikel tachyon yang bergerak lebih cepat dari cahaya, memungkinkan Yamato untuk “naik” pada gelombang tachyon dan bergerak lebih cepat dari cahaya. Senapan gerak gelombang (meriam gelombang, meriam gelombang, meriam gelombang, meriam gelombang), juga dikenal sebagai pemancar kompresi ledakan gelombang dimensi, adalah “kartu” Yamato yang bekerja dengan menghubungkan mesin gelombang ke gerbang peluncuran besar di haluan kapal. “saya. Tenaga tenaga tachyon dari mesin yang akan diluncurkan. Menjadi begitu kuat, dia bisa menguapkan armada musuh, atau benua kecil (seperti yang terlihat di Musim 1, Episode 5) dalam satu tembakan. Namun, dibutuhkan waktu yang singkat namun penting untuk mengisi daya sebelum menembak.

Awak 114 berangkat ke Iskandar di Yamato, memulihkan pemulung radiasi, dan kembali ke Bumi dalam batas waktu satu tahun. Sepanjang jalan, mereka menemukan motif musuh berkulit biru mereka. Planet saudara perempuan Iskandar, Gamirasu, sedang sekarat. Dan pemimpinnya, Sir Desler (dijuluki Death Rock oleh Star Blazers), mencoba untuk menerangi Bumi cukup bagi orang untuk pindah ke sana, dengan mengorbankan “orang barbar” yang dia anggap manusia meningkat.

Originally posted 2022-06-23 23:03:00.