Dragon Ball

Dragon Ball

Dragon Ball (Jepang: , Hepburn: Doragon Bōru) adalah waralaba media Jepang yang dibuat oleh Akira Toriyama pada tahun 1984. Manga awal, yang ditulis dan diilustrasikan oleh Toriyama, diserialkan di Weekly Shonen Jump dari tahun 1984 hingga 1995, dengan 519 bab individu. Dragon Ball awalnya terinspirasi oleh novel klasik Tiongkok abad ke-16 Perjalanan ke Barat, yang dipadukan dengan elemen film seni bela diri Hong Kong. Dia menghabiskan masa kecilnya jauh dari peradaban sampai dia bertemu dengan seorang gadis remaja bernama Bulma, yang mendorongnya untuk bergabung dengan pencariannya dalam menjelajahi dunia untuk mencari tujuh bola yang dikenal sebagai Bola Naga, yang memanggil naga pengabul keinginan ketika berkumpul. Sepanjang perjalanannya, Goku membuat beberapa teman lain, menjadi seorang pria keluarga, menemukan warisan alien, dan pertempuran berbagai penjahat, banyak dari mereka juga mencari Bola Naga.

Manga Dragon Ball

Manga Toriyama diadaptasi dan dibagi menjadi dua serial anime yang diproduksi oleh Toei Animation: Dragon Ball dan Dragon Ball Z, yang bersama-sama disiarkan di Jepang dari tahun 1986 hingga 1996. Selain itu, studio tersebut telah mengembangkan 20 film animasi dan tiga acara televisi spesial, serta sebagai dua seri sekuel anime berjudul Dragon Ball GT (1996–1997) dan Dragon Ball Super (2015–2018). Dari tahun 2009 hingga 2015, versi revisi dari Dragon Ball Z ditayangkan di Jepang dengan judul Dragon Ball Kai, sebagai cerita ulang yang mengikuti cerita manga lebih setia dengan menghapus sebagian besar materi yang ditampilkan secara eksklusif di anime. Beberapa perusahaan telah mengembangkan berbagai jenis merchandising berdasarkan seri yang mengarah ke waralaba media besar yang mencakup film, baik animasi dan aksi langsung, permainan kartu perdagangan yang dapat dikoleksi, Dragon Ball telah menjadi salah satu waralaba media terlaris sepanjang masa.

Sejak dirilis, Dragon Ball telah menjadi salah satu serial manga dan anime paling sukses sepanjang masa, dengan manga tersebut terjual di lebih dari 40 negara dan animenya disiarkan di lebih dari 80 negara. 42 volume tankōbon manga yang dikumpulkan memiliki lebih dari 160 juta kopi yang beredar di Jepang dan 260 juta yang beredar di seluruh dunia, menjadikannya seri manga terlaris ketiga. Ini secara luas dianggap sebagai salah satu seri manga terbesar dan paling berpengaruh yang pernah dibuat, dengan banyak seniman manga mengutip Dragon Ball sebagai sumber inspirasi untuk karya mereka yang sekarang populer. Anime, khususnya Dragon Ball Z, juga sangat populer di seluruh dunia dan dianggap sebagai salah satu yang paling berpengaruh dalam mendongkrak popularitas animasi Jepang di budaya Barat. Ini memiliki dampak yang cukup besar pada budaya populer global, direferensikan oleh dan menginspirasi banyak seniman, atlet, selebriti, pembuat film, musisi dan penulis di seluruh dunia.

Baca Juga :  Cutie Honey

Produksi Anime Dragon Ball

Akira Toriyama adalah penggemar film seni bela diri Hong Kong, khususnya film Bruce Lee seperti Enter the Dragon (1973) dan film Jackie Chan seperti Drunken Master (1978), dan ingin membuat manga yang terinspirasi oleh film seni bela diri. ][3][4] Hal ini menyebabkan Toriyama menciptakan manga One-shot Dragon Boy tahun 1983, yang kemudian ia kembangkan kembali menjadi Dragon Ball.[5] Toriyama secara longgar memodelkan plot dan karakter Dragon Ball pada novel klasik Tiongkok Journey to the West,[6][5] dengan Goku menjadi Sun Wukong (“Son Goku” dalam bahasa Jepang), Bulma sebagai Tang Sanzang, Oolong sebagai Zhu Bajie, dan Yamcha menjadi Sha Wujing. Toriyama ingin membuat cerita dengan tema dasar Perjalanan ke Barat, tetapi dengan “sedikit kung fu” dengan menggabungkan novel dengan unsur-unsur dari film kung fu Jackie Chan dan Bruce Lee. Judul Dragon Ball terinspirasi oleh Enter the Dragon dan kemudian film kung fu tiruan Bruceploitation yang sering memiliki kata “Naga” dalam judulnya,  dan adegan pertarungannya dipengaruhi oleh film Jackie Chan.Sejak serial di majalah manga shōnen, ia menambahkan ide Dragon Balls untuk memberikan aktivitas seperti permainan mengumpulkan sesuatu, tanpa memikirkan apa yang karakter inginkan. Konsepnya tentang Bola Naga terinspirasi oleh novel epik Jepang Nansō Satomi Hakkenden (1814–1842), yang melibatkan para pahlawan mengumpulkan delapan tasbih Buddha, yang diadaptasi oleh Toriyama untuk mengumpulkan tujuh Bola Naga.

Alur Cerita Dragon Ball

Dia awalnya mengira itu akan berlangsung sekitar satu tahun atau berakhir setelah Bola Naga dikumpulkan. Toriyama menyatakan bahwa meskipun ceritanya sengaja mudah dimengerti, dia secara khusus mengarahkan Dragon Ball kepada pembaca yang lebih tua dari serial sebelumnya Dr. Slump.[14] Dia juga ingin melepaskan diri dari pengaruh Barat yang umum di Dr. Slump, dengan sengaja mencari pemandangan Cina, merujuk pada bangunan Cina dan foto-foto Cina yang dibeli istrinya.[15] Toriyama ingin mengatur Dragon Ball di dunia fiksi yang sebagian besar didasarkan pada Asia, mengambil inspirasi dari beberapa budaya Asia termasuk Jepang, Cina, Asia Selatan, Asia Tengah, Arab dan budaya Indonesia. Pulau tempat diadakannya Tenkaichi Budōkai (天下一武道会, lit. “Turnamen Seni Bela Diri Terkuat di Bawah Langit”), meniru Bali (di Indonesia), yang dikunjungi oleh dia, istri dan asistennya pada pertengahan 1985, dan untuk daerah sekitar pesawat ruang angkasa Bobbidi ia berkonsultasi dengan foto-foto Afrika. Toriyama juga terinspirasi oleh jin (jin) dari The Arabian Nights.

Baca Juga :  Dr. Slump: Arale-chan

Selama bab-bab awal manga, editor Toriyama, Kazuhiko Torishima, berkomentar bahwa Goku terlihat agak polos, jadi untuk memerangi ini ia menambahkan beberapa karakter seperti Kame-Sen’nin dan Kuririn, dan menciptakan turnamen seni bela diri Tenkaichi Budōkai untuk memfokuskan alur cerita. pada pertempuran. Saat Tenkaichi Budōkai pertama dimulai, Dragon Ball benar-benar menjadi populer, mengingat balapan dan turnamen di Dr. Slump. Mengantisipasi bahwa pembaca akan mengharapkan Goku untuk memenangkan turnamen, Toriyama membuatnya kehilangan dua yang pertama sambil merencanakan kemenangan akhirnya. Ini memungkinkan lebih banyak pertumbuhan karakter saat manga berkembang. Dia mengatakan bahwa Muscle Tower di Red Ribbon Army alur cerita terinspirasi oleh video game Spartan X (disebut Kung-Fu Master di Barat), di mana musuh muncul sangat cepat saat pemain naik menara (permainan ini pada gilirannya terinspirasi oleh Wheels on Meals karya Jackie Chan dan Game of Death karya Bruce Lee). Dia kemudian menciptakan Piccolo Daimao sebagai penjahat yang benar-benar jahat, dan karenanya menyebut busur itu yang paling menarik untuk digambar.

Setelah Goku dan teman-temannya menjadi yang terkuat di Bumi, mereka beralih ke lawan dari luar bumi termasuk Saiya (サイヤ人, Saiya-jin); dan Goku sendiri diubah dari Earthling menjadi Saiyan yang dikirim ke Bumi saat masih bayi.[18] Freeza, yang secara paksa mengambil alih planet untuk dijual kembali, diciptakan sekitar waktu gelembung ekonomi Jepang dan terinspirasi oleh spekulan real estat, yang oleh Toriyama disebut “jenis orang terburuk.”[7] Menemukan musuh yang meningkat sulit, dia menciptakan Kekuatan Ginyu untuk menambahkan lebih banyak keseimbangan ke seri. Ketika Toriyama menciptakan transformasi Super Saiyan (超スーパーサイヤ人, Sūpā Saiya-jin) selama arc Freeza, dia awalnya khawatir bahwa ekspresi wajah Goku sebagai Super Saiyan membuatnya terlihat seperti penjahat, tetapi memutuskan bahwa itu dapat diterima sejak transformasi tersebut. disebabkan oleh kemarahan.[19] Bentuk Super Saiyan Goku memiliki rambut pirang karena lebih mudah untuk menggambar asisten Toriyama (yang menghabiskan banyak waktu menghitamkan rambut Goku), dan memiliki mata yang tajam berdasarkan tatapan tajam Bruce Lee. Perancang karakter anime Dragon Ball Z Tadayoshi Yamamuro juga menggunakan Bruce Lee sebagai referensi untuk bentuk Super Saiyan Goku, dengan menyatakan bahwa, ketika dia “pertama menjadi Super Saiyan, pose miringnya dengan tatapan cemberut di matanya adalah Bruce Lee.”[ 21] Toriyama kemudian menambahkan perjalanan waktu selama arc Cell, tetapi mengatakan dia mengalami kesulitan dengan itu, hanya memikirkan apa yang harus dilakukan minggu itu dan harus mendiskusikannya dengan editor keduanya Yu Kondo.[7] Setelah kematian Cell, Toriyama bermaksud agar Gohan menggantikan Goku sebagai protagonis seri, tetapi kemudian merasa karakter tersebut tidak cocok untuk peran tersebut dan berubah pikiran.[7]

Baca Juga :  Future Boy Conan

Melawan konvensi normal bahwa karakter terkuat harus menjadi yang terbesar dalam hal ukuran fisik, ia merancang banyak karakter paling kuat Dragon Ball dengan perawakan kecil, termasuk protagonis, Goku. Toriyama kemudian menjelaskan bahwa ia telah Goku tumbuh sebagai sarana untuk membuat adegan pertarungan menggambar lebih mudah, meskipun editor pertamanya Kazuhiko Torishima awalnya menentangnya karena jarang karakter utama dari sebuah seri manga berubah secara drastis. Ketika memasukkan perkelahian di manga, Toriyama menyuruh karakter pergi ke lokasi yang tidak berpenghuni untuk menghindari kesulitan dalam menggambar penduduk dan menghancurkan bangunan. Toriyama mengatakan bahwa dia tidak merencanakan detail cerita, yang mengakibatkan kejadian aneh dan ketidaksesuaian di kemudian hari dalam seri, termasuk mengubah warna karakter di tengah cerita dan beberapa karakter memiliki screentone karena dia merasa sulit untuk digunakan.  Sejak penyelesaian Dragon Ball, Toriyama terus menambahkan ceritanya, sebagian besar informasi latar belakang alam semesta, melalui buku panduan yang diterbitkan oleh Shueisha.

Selama paruh kedua seri, Toriyama mengatakan bahwa dia menjadi lebih tertarik untuk membuat cerita daripada benar-benar menggambarnya, dan bahwa pertempuran menjadi lebih intens dengan dia menyederhanakan garis. Pada tahun 2013, dia menyatakan bahwa karena Dragon Ball adalah manga aksi, aspek yang paling penting adalah kecepatan, jadi dia tidak menggambar terlalu rumit, sampai-sampai menyarankan orang bisa mengatakan bahwa dia tidak tertarik pada seni.  Dia juga pernah mengatakan bahwa tujuannya untuk serial ini adalah untuk menceritakan kisah yang “tidak konvensional dan kontradiktif”. Pada tahun 2013, mengomentari kesuksesan global Dragon Ball, Toriyama berkata, “Terus terang, saya tidak begitu mengerti mengapa hal itu terjadi. Sementara manga sedang diserialisasi, satu-satunya hal yang saya inginkan saat saya terus menggambar adalah membuat anak laki-laki Jepang bahagia.” , “Peran manga saya adalah menjadi sebuah karya hiburan terus menerus. Saya berani mengatakan saya tidak peduli meskipun [karya saya] tidak meninggalkan apa pun, selama mereka menghibur pembacanya

 

Originally posted 2022-06-02 14:32:38.