Doraemon

Doraemon

Doraemon adalah judul manga dan anime yang sangat populer yang ditulis oleh Fujiko F. Fujio (Fujiko F. Fujio) dari tanggal 1 Juni 1969, dan menceritakan tentang kehidupan seorang siswa sekolah dasar kelas lima yang malas bernama Nobita.am. Nobita didatangi oleh robot kucing bernama Doraemon yang berasal dari abad ke-22. Doraemon dikirim untuk membantu Nobita, yang memungkinkan keturunan Nobita untuk menikmati kesuksesannya tanpa menderita hutang keuangan di masa depan karena kebodohan Nobita.

Seri asli yang diterbitkan oleh Shogakukan di bawah merek komik “Ladybugs” telah diperluas menjadi 45 volume, dengan total 1.345 cerita. Volume dikumpulkan di Perpustakaan Pusat Takaoka di Prefektur Toyama, tempat Fujiko Fujio dilahirkan. Sistem Penyiaran Turner membeli hak atas versi bahasa Inggris dari serial anime Doraemon di Amerika Serikat pada pertengahan 1980-an, [1] tetapi membatalkannya tanpa penjelasan sebelum menyiarkan episode tersebut. Pada Juli 2013, Voyager Japan mengumumkan bahwa manga akan dirilis secara digital dalam bahasa Inggris melalui layanan eBook Amazon Kindle. Dengan lebih dari 100 juta eksemplar terjual, ini adalah salah satu komik terlaris di dunia.

Alur cerita Doraemon

Doraemon dikirim kembali dari cicit Nobita, Sewaki, ke kehidupan Nobita. Ia diutus untuk memperbaiki kehidupan Nobita agar keturunannya bisa menjalani kehidupan yang lebih baik. Dalam kehidupan nyatanya tanpa bantuan Doraemon, Nobita sering gagal belajar di sekolah, gagal di tempat kerja, dan memiliki masalah keuangan.

Ini adalah cerita yang berfokus pada kehidupan sehari-hari Nobita, karakter utama cerita. Doraemon memiliki kantong ajaib (kantong empat dimensi) yang berisi alat-alat ajaib masa depan. Nobita sering berbisik tentang masalah sekolah dan lingkungan. Doraemon menerbitkan alat untuk membantu Nobita memecahkan masalah, membalas dendam, dan pamer ke teman.

Baca Juga :  Ashita no Joe (Tomorrow's Joe)

Nobita biasanya mengabaikan saran dan perintah Doraemon dan bertindak terlalu jauh. Akhirnya, Nobita terjerumus ke dalam masalah yang lebih serius. Teman-teman Nobita (biasanya Suneo dan Jean) dapat mencuri alat-alat ini dan menyalahgunakannya untuk menjadi bingung.

Sejarah Doraemon

Pada bulan Desember 1969, manga Doraemon terus diterbitkan dengan judul majalah anak-anak enam bulanan. Majalah-majalah tersebut adalah Yoko (anak baik), Yokoen (TK), kelas 1 (kelas 1), dan kelas 4 (kelas 4). Sejak tahun 1973, majalah “Shogaku Gogensei” (kelas 5) dan “Shogaku kelas 6” (kelas 6 SD). Cerita yang diterbitkan di majalah bervariasi, dan penulis cerita ini harus menulis lebih dari enam cerita dalam sebulan.

Sejak dimulai pada tahun 1969, cerita Doraemon telah dikompilasi menjadi 45 volume dari tahun 1974 hingga 1996, dengan penjualan lebih dari 80 juta volume pada tahun 1992. Kisah Shogakukan berbeda dari 45 volume asli Doraemon + (Doraemon Plus) pada tahun 2005.

Akhir dari cerita Doraemon

Sejak tahun 1980-an, banyak cerita dan spekulasi yang beredar tentang akhir cerita Doraemon. Semua kemungkinan ini dibahas dan diputuskan bahwa cerita Doraemon tidak ada habisnya.

Akhir dari cerita pertama

Kisah paling optimis diterbitkan oleh Nobuo Sato. Nobita kembali dan mengeluh kepada Doraemon dan merengek. Segera setelah itu, saya menyadari bahwa ada yang salah dengan ini. Robot kesayangannya diam dan tidak menjawab keluhannya. Dia segera menelepon Dorami dan menanyakan arahnya. Setelah itu, saya memberi tahu Dorami bahwa baterai Doraemon telah habis. Robot kucing versi lama seperti Doraemon membutuhkan cadangan baterai “dukungan memori” di telinga mereka, Dorami menjelaskan. Dia telah kehilangan telinganya dan tidak mampu menyimpan ingatan dan ingatannya. Satu-satunya cara untuk menghidupkan kembali Doraemon adalah dengan mengganti baterainya, yang berarti Dia kehilangan semua ingatan tentang dirinya dan teman-temannya.

Pada saat yang sama, Polisi Waktu akan membuat aturan baru, melarang “perjalanan waktu” dan mencegah Nobita mencoba memperbaiki Doraemon di masa depan. Setelah itu, Dorami dapat memilih untuk berani menerobos polisi waktu, memperbaiki Doraemon di masa depan dan menghapus ingatannya, atau menunggu seseorang di masa depan untuk memperbaiki Dia. Nobita memilih metode kedua. Nobita tersesat di Doraemon dan berjanji untuk belajar keras untuk Dia. Usaha Nobita berhasil, dan tiga tahun kemudian Nobita lulus SMA dengan nilai tertinggi dan menjadi sosok yang sangat populer di sekolahnya. Namun, kepribadian Nobita yang biasa menghilang, dan dia selalu menjadi kutu buku yang aneh.

Baca Juga :  Sally the Witch

Dua puluh sembilan tahun kemudian, Dekisugi dikatakan bersatu kembali dengan Suneo dan Jean dan menjadi presiden Jepang. Ketiganya membahas hilangnya Doraemon dan masalah paradoks waktu. Ini adalah teori bahwa sejarah dunia dapat diubah dengan menciptakan mesin waktu. Setelah diperbaiki, telinga Doraemon menguning dan memegang erat Doraemon. Dan sejak itu mereka hidup bahagia.

Akhir dari cerita kedua

Ending yang lebih pesimis menunjukkan bahwa Nobita menderita autisme dan bahwa semua karakter yang ada adalah karakter fiksi imajinernya. Gagasan bahwa Nobita, sekarat karena penyakit, membayangkan seluruh rangkaian tempat tidurnya untuk membantunya mengatasi depresi dan rasa sakitnya menyinggung banyak penggemar. Banyak penggemar Jepang yang protes di luar markas penerbit setelah mengetahui hal ini. Penerbit tersebut akhirnya mengeluarkan pernyataan kepada publik bahwa hal tersebut tidak benar.

Akhir episode 3

Akhir cerita edisi ketiga menunjukkan bahwa Nobita jatuh dan kepalanya membentur batu, jatuh koma. Doraemon menjual semua peralatan di kantong ajaib untuk mendapatkan biaya operasi agar Nobita tetap aman. Sayangnya, operasi itu gagal. Doraemon menjual semua peralatan kecuali satu alat yang digunakan Nobita untuk memungkinkan dia pergi ke mana pun dia mau. Bagaimanapun, Nobita ingin pergi ke surga.

Akhir resmi

Kisah Doraemon memiliki tiga akhir resmi.

Pada bulan Maret 1971, Buku Tahun ke-4 Shogaku melaporkan bahwa pemerintah pada abad ke-22 telah melarang perjalanan waktu dan Doraemon harus kembali ke masanya dan meninggalkan Nobita karena pengunjung masa depan menyebabkan masalah.

Pada bulan Maret 1972, kisah Doraemon terungkap dalam isi Shogaku kelas 4, dan karena suatu alasan ia harus kembali ke masa depan dan berbohong tentang masalah mekanis, sehingga Nobita menyerahkannya. Nobita percaya padanya dan berjanji akan menunggu sampai Doraemon pulih. Menyadari bahwa Nobita bisa melepaskan, Doraemon mengatakan yang sebenarnya, dan Nobita menerimanya. Doraemon Kembali ke Masa Depan.

Baca Juga :  The Super Dimension Fortress Macross

Ending Doraemon ketiga adalah ending resmi karena rating TV rendah dan Fujiko Fujio sibuk dengan pekerjaan lain, tetapi Doraemon telah dibuka kembali di edisi bulan depan tanpa terganggu. Pada tahun 1981, ceritanya menjadi anime (disebut “The Return of Dora Yeah”), yang dirilis pada tahun 1998.

Pada Maret 1973, Nobita di-bully oleh Jean seperti biasa, menurut isi majalah kelas 4 Shogaku. Jean mengejar Nobita di depan rumahnya. Akhirnya Nobita memasuki rumah dan Jean mengancam untuk membalas. Nobita meminta alat untuk bertarung, tetapi Doraemon menolak. Nobita bingung dan bertanya apakah Doraemon terlihat seperti ini. Doraemon menjelaskan bahwa dia akan kembali ke masa depan. Nobita terkejut dan mencoba untuk berhenti, tetapi ayah dan ibunya memintanya untuk melepaskan Doraemon. Sore harinya, orang tua Nobita mengadakan pesta perpisahan.

Nobita tampak tertekan saat melihatnya. Di malam hari, Doraemon dan Nobita mencoba untuk tidur, tetapi tidak bisa. Doraemon dan Nobita akhirnya memutuskan untuk jalan-jalan di taman lagi. Doraemon menanyakan beberapa hal sampai akhirnya dia menangis dan meninggalkan Nobita. Doraemon meneteskan air mata saat melihat Nobita menyuruh Doraemon pulang. Akhirnya Nobita tertidur dan Doraemon kembali ke masa depan. Akhirnya Nobita merelakan kepergian Doraemon (bagian ini ada di akhir volume Doraemon)

itulah artikel tentang doraemon, kalian dapat membaca beberapa anime dan sejarah anime di Duniaani.me

Originally posted 2022-06-28 23:37:51.