Captain Tsubasa

Captain Tsubasa

Captain Tsubasa (Jepang: , Hepburn: Kyaputen Tsubasa) adalah serial manga Jepang yang ditulis dan diilustrasikan oleh Yōichi Takahashi sejak 1981.[2] Serial ini terutama berkisar pada olahraga sepak bola yang berfokus pada Tsubasa Oozora. Plot berfokus pada hubungan Tsubasa dengan teman-temannya, persaingan dengan lawan-lawannya, pelatihan, kompetisi dan aksi dan hasil dari setiap pertandingan sepak bola. Di beberapa seri Kapten Tsubasa, plot menunjukkan pertumbuhan Tsubasa dan teman-temannya saat mereka menghadapi saingan baru. Takahashi memutuskan untuk membuat manga yang terinspirasi oleh Piala Dunia FIFA 1978 di Argentina.

Seri manga Captain Tsubasa awalnya diserialkan di majalah buku komik Weekly Shonen Jump Shueisha antara tahun 1981 dan 1988, dengan bab-bab yang dikumpulkan menjadi total 37 volume tankōbon. Ini diikuti oleh banyak sekuel. Captain Tsubasa dan sekuelnya telah terjual lebih dari 80 juta kopi di seluruh dunia, [3] menjadikannya salah satu seri manga terlaris. Seri manga asli diadaptasi menjadi serial anime TV, diproduksi oleh Tsuchida Production, yang musim pertamanya ditayangkan perdana di Jepang di jaringan TV Tokyo antara Oktober 1983 dan Maret 1986. Banyak film dan serial televisi telah mengikuti dengan yang terbaru ditayangkan antara April 2018 dan April 2019.

Captain Tsubasa menjadi salah satu manga dan anime paling berkesan di seluruh dunia, terutama di Jepang karena mempopulerkan asosiasi sepak bola. Beberapa pemain kehidupan nyata telah terinspirasi untuk menjadi profesional setelah melihat serial ini. Dalam polling yang dilakukan oleh TV Asahi pada tahun 2005, serial anime Captain Tsubasa menduduki peringkat ke-41 dalam daftar 100 serial anime teratas.

Cerita Captain Tsubasa

duniaani.me
sumber gambar: duniaani.me

Tsubasa Oozora adalah siswa sekolah dasar berusia 11 tahun yang sangat mencintai sepak bola dan bermimpi suatu hari memenangkan Piala Dunia FIFA untuk Jepang. Dia tinggal bersama ibunya di Jepang, sedangkan ayahnya adalah seorang kapten pelaut yang berkeliling dunia. Ketika dia baru berusia satu tahun, dia hampir ditabrak bus yang terburu-buru saat bermain bola. Namun, Tsubasa menahan bola di depannya yang berfungsi sebagai bantalan untuk sebagian besar benturan. Kekuatan benturan itu membuatnya terlempar, tetapi dia mampu memperbaiki dirinya sendiri dengan bola. Sejak kecil, dia selalu keluar dengan membawa bola. Ibunya menyimpulkan bahwa dia memang terlahir hanya untuk bermain sepak bola. Di usia yang masih sangat muda, Tsubasa sudah memiliki kecepatan, stamina, keterampilan dribbling, dan kekuatan tembakan yang luar biasa – dia mengejutkan siapa saja yang melihatnya bermain.

Baca Juga :  The Super Dimension Fortress Macross

Di awal cerita, Tsubasa dan ibunya sama-sama pindah ke kota Nankatsu, sebuah kota fiksi di Prefektur Shizuoka yang terkenal dengan tim sepak bola sekolah dasar mereka yang berbakat dan tempat Tsubasa bertemu Ryo Ishizaki, seorang siswa muda pecinta sepak bola yang sering menyelinap keluar dari pemandian umum ibunya dan tugas-tugas untuk bermain sepak bola. Dia bertemu Sanae Nakazawa (juga dikenal sebagai Anego) seorang gadis antusias yang juga mencintai sepak bola dan membantu menyemangati tim SMA Nankatsu dan Genzo Wakabayashi, seorang penjaga gawang muda yang sangat berbakat yang segera dia tantang untuk permainan di festival olahraga tahunan Nankatsu. Dia juga bertemu Roberto Hongo, salah satu pesepakbola Brasil terbaik di dunia yang merupakan teman ayah Tsubasa dan yang mulai tinggal bersama Tsubasa dan ibunya untuk melatih Tsubasa. Roberto menjadi mentor Tsubasa dan membantunya memanfaatkan keterampilan sepak bolanya, meyakinkannya untuk bergabung dengan Sekolah Dasar Nankatsu dan tim sepak bola sekolah dasar yang masih baru, yang kemudian dilatih Roberto saat ia meneruskan tekniknya ke Tsubasa.

Tsubasa bertemu Taro Misaki, yang telah melakukan perjalanan keliling Jepang karena pekerjaan ayahnya dan segera bergabung dengan Nankatsu. Keduanya menjadi teman terbaik di lapangan dan kehidupan nyata, membentuk kemitraan yang segera dikenal sebagai “Duo Emas” atau “duo dinamis” Nankatsu. Segera Tsubasa dan tim Nankatsu-nya mulai menghadapi sepak bola sekolah dasar terbaik, bertemu dengan pemain berbakat seperti Kojiro Hyuga, Ken Wakashimazu, Jun Misugi, Hikaru Matsuyama, dan banyak lainnya. Skuad Nankatsu Tsubasa memenangkan banyak kejuaraan nasional pemuda dan dia memenangkan Kejuaraan Dunia U-17 untuk Jepang, sebelum meninggalkan negara itu untuk bermain di Brasil.

Captain Tsubasa Pemuda Dunia

Tsubasa meninggalkan Jepang ke Brasil dan mulai bermain, dengan mentornya Roberto sebagai manajer, untuk São Paulo[5] (FC Brancos di anime),[6] di liga profesional utama Brasil, Campeonato Brasileiro Série A, memenangkan final melawan Flamengo (FC Domingos di anime) 4–3. Selama di Brasil, Tsubasa bertemu dengan beberapa pemain Brasil berbakat, seperti rekan setimnya dan teman sekamarnya Pepe, yang berasal dari latar belakang sederhana, serta striker bintang Flamengo Carlos Santana, bakat luar biasa namun tanpa emosi.

Baca Juga :  Space Pirate Captain Harlock

Penggemar sepak bola yang antusias Shingo Aoi, yang pernah dilawan Tsubasa saat di kejuaraan nasional sekolah menengah, meninggalkan Jepang untuk bermain sepak bola di Italia, di mana ia berharap untuk bermain untuk tim profesional besar Italia. Namun, setelah tiba di Italia, Shingo ditipu oleh seorang pria yang memberinya janji palsu agar dia terpilih untuk tim Italia. Setelah Shingo dibawa ke sebuah ladang yang berperabotan buruk, pria itu melarikan diri, mencuri semua uangnya. Shingo menyadari bahwa dia ditipu dan berusaha keras untuk mendapatkan uangnya kembali, melakukan pekerjaan seperti penyemir sepatu, sampai sikap antusiasnya menarik perhatian salah satu pelatih Inter Milan (Intina di anime), yang mengontraknya untuk bermain. untuk skuad mereka sebagai gelandang serang.

Tim pemuda Jepang memainkan fase pertama Kejuaraan Pemuda AFC tanpa Taro Misaki, Makoto Soda, Hiroshi Jito, Shun Nitta, Tachibana bersaudara Masao dan Kazuo dan Kojiro Hyuga. Setelah Tsubasa, Wakabayashi dan Shingo bergabung dengan tim, mereka mengalahkan Thailand 5–4 setelah sempat tertinggal 4-1 pada satu tahap. Di babak kedua, Jepang mengalahkan Uzbekistan 8-1, China 6-3 dan Arab Saudi 4-1. Di semifinal, Jepang mengalahkan Irak 3-0. Jepang memenangkan gelar Pemuda Asia mengalahkan Korea Selatan 2-0 dan lolos ke Kejuaraan Pemuda Dunia FIFA.

Di babak pertama, Jepang mengalahkan Meksiko 2-1, Uruguay 6-5 dan Italia 4-0. Kemenangan Jepang di “Great Final” Kejuaraan Pemuda Dunia, mengalahkan Brasil 3-2 setelah perpanjangan waktu dengan Tsubasa mencetak hat-trick dan gol emas meskipun fakta bahwa Brasil menggunakan pemain baru di perpanjangan waktu bernama Natureza, yang menjadi orang ketiga yang mencetak gol ke Wakabayashi dari luar area gawang – yang pertama adalah Karl Heinz Schneider dari Jerman dan yang kedua adalah Sho Shunko dari China.

Tsubasa pindah dari São Paulo ke FC Barcelona [7] (FC Catalunya di anime), di Liga Spanyol, setelah akhir final Kejuaraan Dunia Pemuda FIFA, mengambil teman masa kecilnya dan sekarang istrinya, Sanae. Dia mengajaknya berkencan sebelum pindah ke Brasil dan pasangan itu mempertahankan hubungan jarak jauh sebelum dia melamarnya setelah Kejuaraan Pemuda Dunia.

Captain Tsubasa Jalan menuju 2002

Piemonte di anime). Tsubasa bermain sangat baik dalam pelatihan, menampilkan semua keahliannya, tetapi pelatih Belanda Van Saal (Edward di anime, terinspirasi oleh Louis van Gaal, yang melatih Barcelona pada saat itu) menurunkannya ke FC Barcelona B,[7] tim cadangan yang bermain di divisi kedua, karena Tsubasa dan Rivaul (terinspirasi oleh Rivaldo) tidak dapat bermain bersama sementara Rivaul memegang posisi kunci untuk playmaking.[6]

Baca Juga :  Astro Boy

Sementara itu, Kojiro Hyuga bermain untuk pertandingan pertamanya untuk Juventus (Piemonte di anime) melawan Parma di Serie A Italia, tetapi tidak mencetak gol karena ketidakseimbangan fisiknya diekspos oleh bek Parma Thoram (terinspirasi oleh Lilian Thuram). Pelatih Juventus Carlo Monetti menggantikannya dengan David Trezeguet (David Tresaga di anime), yang mencetak gol kemenangan saat Juventus mengalahkan Parma 1-0.

Di Jerman, Genzo Wakabayashi [2] dan tim Bundesliga-nya, Hamburger SV (Grunwald dalam versi anime), bermain melawan FC Bayern Munich (Routburg dalam versi anime), yang dipimpin oleh Karl Heinz Schneider. Wakabayashi membuat banyak penyelamatan hebat, membuat pemain dan pelatih kedua tim terkesan, tetapi dalam upaya untuk menang di saat-saat terakhir meskipun keputusan pelatih untuk bermain imbang, Wakabayashi meninggalkan area gawang untuk melakukan tendangan bebas yang dihentikan di detik terakhir, yang memberi Bayern kesempatan untuk melakukan serangan balik ke gawang yang tidak dijaga, membuat mereka menang 2-1.

Di Spanyol, Liga dimulai dan pertandingan antara Barcelona (dipimpin oleh Rivaul) dan Valencia CF (San Jose di anime) (yang baru saja membeli saingan lama Tsubasa, Carlos Santana) berakhir 2–2. Tsubasa menonton pertandingan dari tribun (dalam versi anime, Tsubasa bermain sebagai pemain pengganti dalam pertandingan dan mencetak gol).

Di babak kedua J.League Jepang, Júbilo Iwata, dipimpin oleh Misaki, Gon Nakayama (terinspirasi oleh pemain asli Masashi Nakayama), Ishizaki dan Urabe, mengalahkan Urawa Red Diamonds yang dipimpin oleh Hayato Igawa dan Sawada, 2-1. Dalam pertandingan J.League lainnya, FC Tokyo, yang dipimpin oleh Misugi, bermain imbang 1-1 dengan Consadole Sapporo, yang dipimpin oleh Matsuyama.[8] Di Italia, Hyuga dan Aoi masing-masing dibeli oleh A.C. Reggiana dan A.S.D. Albese.

Di Spanyol, Tsubasa memainkan tiga pertandingan dengan FC Barcelona B dan ia mencatat 12 gol dan 11 assist dalam tiga pertandingan. Tsubasa dimasukkan dalam lineup Barcelona karena cedera Rivaul saingannya serta hasil bencana dari Barcelona (satu poin dalam empat pertandingan) dan memainkan Súper Clásico melawan Real Madrid C.F., yang baru saja membeli saingan lamanya Natureza. Tsubasa mengakhiri pertandingan dengan tiga gol dan tiga assist dan Barcelona menang 6–5.

Itulah ulasan tentang anime Captain Tsubasa, kalian dapat membaca ulasan anime Captain Tsubasa Go for 2006 dan anime lainya di Duniaani.me

 

Originally posted 2022-05-26 07:32:36.