Bagaimana Wabah Merokok Dapat Diatasi Dengan Berbagai Strategi
sumber gambar: editor tributjabar

Bagaimana Wabah Merokok Dapat Diatasi Dengan Berbagai Strategi

Bagaimana Wabah Merokok Dapat Diatasi Dengan Berbagai Strategi

Epidemi rokok dapat diatasi dengan berbagai strategi

Tindakan pemerintah dan pendidikan sebaya adalah komponen kunci dari program apa pun untuk mengatasi epidemi merokok, tetapi ada juga peran kuat untuk rokok elektrik dan COVID-19. Selain upaya-upaya ini, industri tembakau terlibat dalam kampanye yang gencar untuk menyembunyikan bahaya tembakau yang sebenarnya. Terlepas dari pertempuran yang sedang berlangsung, negara-negara anggota WHO dengan suara bulat mengadopsi Konvensi Kerangka Kerja WHO tentang Pengendalian Tembakau (FCTC), yang mencakup sembilan puluh persen populasi dunia.

Pendidikan teman sebaya dan Pergaulan

Sekolah dapat memainkan peran penting dalam komunitas non-merokok dengan menggunakan pengaruh orang tua dan dukungan masyarakat untuk program non-merokok. Untuk membantu siswa berhenti merokok, sekolah harus menawarkan dukungan dan dorongan dengan membuat program yang dipimpin oleh teman sebaya. Selain membina dukungan sebaya, program berbasis sekolah harus memperkuat pesan pendidikan di rumah. Misalnya, memberikan pekerjaan rumah kepada siswa meningkatkan kemungkinan orang tua dan siswa mendiskusikan topik tersebut di rumah, sekaligus memotivasi perokok dewasa untuk berhenti merokok.

Efektivitas program pencegahan tembakau berbasis sekolah tergantung pada kemampuan mereka untuk menjangkau kaum muda sebelum mereka menjadi pengguna tembakau. Sebuah survei terhadap siswa sekolah menengah AS mengungkapkan bahwa 18 persen pertama kali merokok di sekolah dasar, sementara 30% merokok pertama kali di kelas tujuh hingga sembilan. Survei lain terhadap anak-anak berusia 17-18 tahun menemukan bahwa tingkat merokok lebih tinggi di antara mereka yang putus sekolah daripada mereka yang lulus dari sekolah menengah.

Penelitian telah menunjukkan bahwa program pencegahan tembakau berbasis sekolah dapat mencegah penggunaan obat-obatan terlarang seperti ganja. Sementara penggunaan tembakau tersedia secara luas, penggunaan obat-obatan terlarang sering mendahului penggunaannya. Sementara merokok adalah sumber ketergantungan narkoba yang paling umum di kalangan remaja, orang dewasa muda sering tidak menyadari konsekuensi jangka panjangnya. Penggunaan tembakau dikaitkan dengan lebih dari 400.000 kematian dini setiap tahun dan 5 juta tahun kehidupan hilang. Pada tahun 1990, total biaya langsung dan tidak langsung dari penggunaan tembakau adalah $68 miliar.

Program pencegahan tembakau berbasis sekolah harus diberikan kepada siswa dari taman kanak-kanak sampai kelas dua belas. Mereka harus sangat intens di sekolah menengah pertama dan diperkuat di sekolah menengah. Program pendidikan kesehatan sekolah harus melibatkan personil sekolah, orang tua, dan anggota masyarakat. Selain program pencegahan tembakau berbasis sekolah, program ini harus mencakup kampanye pencegahan tembakau di seluruh masyarakat. Iklan anti-tembakau, perubahan kebijakan, dan pesan anti-tembakau juga harus menjadi bagian dari strategi.

Baca Juga :  Kekuatan Podcasting: Yang Harus Diketahui Peserta Pameran

Tindakan pemerintah

Penggunaan tembakau adalah krisis kesehatan global yang serius. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sekitar 8 juta orang meninggal karena tembakau setiap tahun. Para pemimpin dari seluruh dunia harus bertindak sekarang untuk mengurangi permintaan dan distribusi. Sebagai Vaughan Rees, direktur Pusat Pengendalian Tembakau Global di Harvard T.H. Chan School of Public Health, menunjukkan, penggunaan tembakau adalah akibat langsung dari upaya yang disengaja oleh industri tembakau. Pemerintah dapat menggunakan upaya ini untuk melindungi non-perokok sambil juga menghalangi anak-anak untuk merokok.

Pemerintah harus mempertimbangkan dampak keadilan sosial dari penggunaan tembakau. Tidak ada solusi tunggal untuk masalah ini. Negara berkembang memiliki kebutuhan sosial dan budaya yang berbeda. Untuk memerangi epidemi merokok, pemerintah harus memutuskan elemen apa yang paling efektif di negara mereka. Misalnya, strategi pengendalian tembakau nasional tidak dapat diterapkan di negara berkembang pada saat yang sama dengan strategi pengendalian tembakau nasional. Selanjutnya, strategi harus sesuai secara budaya dan sosial.

Kenaikan pajak rokok dapat mengurangi permintaan dengan mengurangi permintaan rokok. Sementara beberapa perokok dibujuk untuk berhenti atau berhenti dengan pajak yang lebih tinggi, banyak yang lain tidak dapat berhenti merokok. Pemerintah juga harus menindak penyelundupan untuk mengatasi masalah tersebut. Pajak rokok yang lebih tinggi dapat merugikan perekonomian, dan pemerintah harus mencari solusi yang efektif. Jika upaya ini gagal, pemerintah akan dihadapkan pada kemungkinan kerugian ekonomi yang sangat besar, yang dapat membuat penanggulangan epidemi merokok menjadi tidak mungkin.

Epidemi merokok merupakan ancaman penting bagi kesehatan global, dan pemerintah harus menerapkan kebijakan yang secara signifikan akan mengurangi jumlah kematian akibat merokok. Kerangka MPOWER7 memiliki enam strategi kebijakan penting untuk mengurangi penggunaan tembakau. Pemerintah harus mendanai program penghentian tembakau dan mengatur produk tembakau yang baru muncul. Laporan tersebut membuat dua rekomendasi untuk tindakan. Salah satu rekomendasinya adalah melaksanakan program nasional berhenti merokok. Selain itu, pemerintah harus meninjau kebijakan dan program yang ada agar lebih efektif.

Rokok elektrik

Beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa rokok elektrik dapat membantu perokok berhenti. Salah satu penelitian ini menggunakan perokok dari Inggris yang berusia minimal 12 tahun untuk berhenti merokok. Itupeneliti menemukan bahwa e-rokok adalah bantuan yang efektif untuk penghentian di hampir setengah dari peserta. Studi ini juga menunjukkan bahwa perokok yang berada dalam kelompok e-rokok memiliki lebih sedikit keinginan, merokok lebih sedikit, dan berhenti merokok dalam waktu sekitar tiga bulan.

Baca Juga :  Cara Fotografer Berpengalan Mengambil Gambar Menggunakan Zoom (filter)

Dalam survei yang dilakukan pada akhir Oktober dan awal November 2013, lebih dari sepertiga peserta telah menggunakan rokok elektrik. Mereka melaporkan membelinya dari toko online, toko vape, dan pompa bensin. Menariknya, hanya sebagian kecil peserta yang masih di bawah umur. Selain itu, 63 persen melaporkan bahwa mereka telah membeli rokok elektrik tanpa diverifikasi berusia minimal 18 tahun.

FDA baru-baru ini menindak penggunaan rokok elektrik di kalangan remaja. Sementara FDA terus bekerja untuk mengatur industri ini, ada strategi tingkat populasi berbasis bukti yang dapat membantu mengurangi penggunaan rokok elektrik di kalangan anak muda. Di antara strategi tersebut adalah membatasi ketersediaan produk tembakau beraroma, perijinan pengecer, dan kebijakan harga. Dan penting untuk diingat bahwa semua strategi ini akan bekerja paling baik jika digabungkan satu sama lain.

Terlepas dari semakin populernya rokok elektrik di kalangan remaja, banyak ahli kesehatan percaya bahwa itu bukan pilihan yang tepat untuk berhenti merokok. Nikotin sangat adiktif dan dapat merusak perkembangan otak remaja. Selain membahayakan paru-paru, uap dari rokok elektrik juga bisa berbahaya bagi orang-orang terdekat, seperti ibu hamil. Ini hanyalah beberapa dari banyak alasan mengapa rokok elektrik mendapatkan daya tarik di kalangan remaja.

COVID-19

Tembakau menyebabkan kematian sekitar delapan juta orang di seluruh dunia setiap tahun, tujuh juta di antaranya secara langsung, dan 1,2 juta melalui perokok pasif. Selain menjadi faktor risiko kesehatan, merokok adalah penyebab utama banyak penyakit pernapasan dan telah dikaitkan dengan peningkatan kematian. Banyak penelitian menunjukkan bahwa perokok berisiko lebih tinggi terkena penyakit COVID-19 yang parah daripada bukan perokok. Oleh karena itu, sangat penting untuk memerangi epidemi merokok dan mengurangi angka kematian yang disebabkan oleh tembakau.

Sejumlah besar orang tidak menyadari keseriusan epidemi merokok dan mungkin takut dengan liputan berita yang terus-menerus. Apalagi media sosial adalah kontributor besar untuk menyebarkan informasi palsu. Untuk memerangi COVID-19, batasi paparan Anda ke media dan cobalah untuk tetap berpegang pada pedoman yang direkomendasikan dari otoritas kesehatan nasional. Juga, cari sumber tepercaya untuk mendidik diri sendiri tentang COVID-19 dan berhenti merokok.

Dalam kasus COVID-19, pemerintah merespons ancaman tersebut dengan mengambil berbagai langkah. Pemerintah mengambil berbagai langkah untuk mengatasi masalah tersebut, termasuk mengumumkan pandemi. Jurnal medis besar dan perusahaan penerbitan bertujuan untuk menyebarkan informasi yang akurat tentang penyakit ini. Selanjutnya, publikasi tersebut menjadi resource center untuk materi COVID-19. Selanjutnya, pemerintah berusaha untuk memastikan bahwa informasi yang kredibel dibagikan kepada publik dan tidak menyebarkan informasi palsu. Saat ini, kecepatan media sosial dan internet memungkinkan khalayak luas untuk menerima informasi tentang risiko kesehatan.

Baca Juga :  8TIPS UNTUK MEMBANTU ANDA MEMBANGUN OTOT

Salah satu cara paling efektif untuk mengatasi epidemi merokok COVID-19 adalah dengan mengurangi stigma dan diskriminasi. Ini adalah fakta yang terkenal bahwa sebagian besar konsumen nikotin beralih ke merokok sebagai strategi menghilangkan stres. Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di Italia, India, Amerika Serikat, dan Inggris mengungkapkan bahwa sepertiga dari peserta meningkatkan penggunaan tembakau selama pandemi COVID-19. Peningkatan perilaku negatif ini dikaitkan dengan depresi dan faktor sosiodemografi.

Pengurangan dampak buruk

Pengurangan dampak buruk telah menjadi bagian penting dari perang melawan epidemi merokok. Sekarang menjadi bagian dari strategi komprehensif untuk memerangi epidemi dan akan dimasukkan ke dalam upaya pencegahan negara bagian dan masyarakat. Strategi baru ini akan didukung oleh bantuan teknis dan layanan konsultasi untuk meningkatkan pelaksanaan program dan praktik pengurangan dampak buruk yang efektif. Hal ini juga diharapkan dapat membantu negara bagian dan masyarakat mengadopsi kebijakan pengurangan dampak buruk berbasis bukti. Untuk mempelajari lebih lanjut, kunjungi situs web SAMHSA.

Meskipun bukti untuk pengurangan dampak buruk masih sedikit, penggunaan rokok elektrik, yang merupakan produk konsumen yang diatur secara ringan, mungkin memiliki beberapa manfaat dalam penghentian merokok. Bukti efektivitas rokok elektrik sebagai alat bantu berhenti merokok didasarkan pada uji coba terkontrol secara acak, tetapi hanya jika dipasangkan dengan konseling berhenti merokok yang efektif. Namun, jika pendekatan baru ini berhasil, ini mungkin mengarah pada strategi pencegahan yang lebih baik daripada pengurangan dampak buruk.

Bukti yang mendukung pengurangan dampak buruk semakin meningkat. Penelitian juga menunjukkan bahwa manfaat berhenti merokok cukup besar. Tidak ada intervensi kesehatan masyarakat lain yang sebanding dengan penghentian merokok besar-besaran. Perokok ingin berhenti, dan kebanyakan dari mereka telah mencoba beberapa kali. Namun, asap konvensional

Strategi penghentian mengharuskan perokok untuk berpantang dari nikotin, dan obat pengganti nikotin hanya efektif selama sekitar sepuluh atau dua belas minggu, menurut label. Akibatnya, banyak perokok terus merokok meskipun berisiko.

Sementara tingkat merokok di negara maju telah mencapai tingkat tertinggi, masalah tembakau mempengaruhi kelompok yang berbeda secara berbeda. Perokok di India, misalnya, lebih cenderung menggunakan produk tembakau tanpa asap. Mereka juga cenderung berpenghasilan rendah. Perbedaan ini signifikan untuk upaya pencegahan tembakau. Sementara AS memiliki epidemi tembakau, banyak negara masih mengalami fase penggunaan tembakau. Untungnya, strategi pengurangan tembakau dapat membantu baik populasi kaya maupun berpenghasilan rendah mengatasi masalah tersebut.

Originally posted 2022-08-03 14:50:05.