A Dog of Flanders

The A Dog of Flanders

The A Dog of Flanders adalah novel tahun 1872 karya penulis Inggris Marie Louise de la Lame, diterbitkan dengan nama samaran “Ouida”. Ini tentang seorang anak Flemish bernama Nero dan anjingnya, Patrasche, di Antwerpen.

Di Jepang, Korea Selatan dan Filipina, novel ini telah menjadi novel klasik anak-anak yang sangat populer selama beberapa dekade dan telah diadopsi di beberapa film dan anime Jepang. Sejak tahun 1980-an, Dewan Pariwisata Belgia telah mencatat fenomena ini dan membangun dua monumen untuk menghormati cerita tersebut untuk menyenangkan wisatawan Asia Timur. Ada patung kecil Nero dan Patrasche di Kapel Street di Hoboken, di pinggiran Antwerpen, dan di depan Katedral Our Lady ada perisai peringatan yang disumbangkan oleh Toyota , kemudian patung marmer dua orang. Itu diganti. Selimut batu bulat yang dibuat oleh seniman. Baptiste Vermeulen.

Cerita The A Dog of Flanders

Di Belgia pada abad ke-19, seorang anak laki-laki bernama Nero menjadi yatim piatu pada usia dua tahun ketika ibunya meninggal di Ardennes. Kakeknya yang malang, Jehan Darth, yang tinggal di sebuah desa kecil dekat kota Antwerpen, membawanya.

Suatu hari, Nero dan Jehan menemukan seekor anjing yang akan dipukuli dan menamakannya “Patrache.” Perhatian sopan dan kebaikan yang ditunjukkan Jehan kepadanya memulihkan kesehatan anjing itu, dan sejak itu Nero dan Patrasche tidak dapat dipisahkan. Nero dipaksa bekerja sebagai penjual susu karena pemilik rumah Jehan yang tidak disebutkan namanya dan bengkok menuntut agar dia membayar lebih banyak uang sewa atau menghadapi petani. Patrasche membantu Nero menarik kereta susu kecil ke kota setiap pagi.

Baca Juga :  Star of the Giants dan Sazae-san

Nero jatuh cinta pada Aloise, putri Bath Koges yang kaya di desa, tetapi Bath tidak setuju karena dia tidak ingin dia memiliki kekasih yang tidak bahagia. Nero tidak bisa membaca atau menulis, tetapi dia sangat berbakat dalam menggambar. Dia berpartisipasi dalam kontes menggambar junior di Antwerpen dan ingin memenangkan penghargaan tertinggi CHF200 setahun. Namun, juri memilih pemenang lain.

Setelah beberapa saat, kebakaran terjadi di properti Bath. Tuan tanah berbohong dan Nero mengatakan dia bertanggung jawab atas kebakaran untuk melarikan diri secara bertanggung jawab karena mengabaikan propertinya. Setelah itu, Bath memberi tahu Nero bahwa dia tidak akan pernah melihat Aloise lagi. Belakangan, Jehan meninggal dan pemiliknya langsung mengusir Nero dan Patrasche. Tanpa rumah, mereka akan terpaksa berkeliaran di jalanan.

Bingung dan sengsara, Nero memutuskan untuk pergi ke katedral Antwerpen untuk melihat Elevation of the Cross dan Descent from the Cross. Namun, pameran di katedral adalah untuk satu-satunya tujuan membayar pelanggan, dan dia tidak punya uang lagi. Pada Malam Natal, Nero dan Patrasche menemukan bahwa pintu gereja tetap tidak terkunci. Mereka masuk ke dalam dan ditemukan tewas keesokan paginya di depan Triptych dengan hipotermia.

Populer

Novel ini memiliki ketenaran yang cukup besar di Inggris dan Amerika Serikat dan dianggap sebagai novel klasik anak-anak karena sangat populer di Jepang, Korea Selatan, dan Filipina. Itu mempengaruhi adaptasi film dan anime, termasuk serial TV anime 1975 “Dog of Flanders,” yang mencapai 30 juta pemirsa pada siaran pertamanya.

Di Belgia, ceritanya lebih kabur. Ia menerima terjemahan bahasa Belanda pada tahun 1987. Hal ini terjadi setelah ceritanya diadaptasi dari cerita serial kartun populer Suskeen Wiske. Sejak itu, sebuah monumen telah didirikan untuk memperingati Nero dan Patrasche untuk menyenangkan wisatawan. Pada tahun 2007, Didier Volckaert dan Anvan Dienderen menyutradarai sebuah film dokumenter tentang popularitas internasional dari cerita ini. “Patrasche, Anjing Flanders-Buatan Jepang”. Ini menyelidiki adaptasi dari semua film yang tersedia dalam cerita dan mewawancarai beberapa orang Inggris, Amerika, dan Jepang tentang apa yang membuat mereka tertarik pada novel tersebut.

Baca Juga :  Lupin III

Adaptasi ke film, televisi dan teater

Novel ini telah diadopsi dalam live-action dan film animasi dan televisi. Banyak versi film, kecuali film Jepang 1997 dan Snow Prince (2009), telah menggantikan akhir aslinya dengan yang lebih optimis.

Dog of Flanders (1914), [3] film pendek Howell Hansel
Flanders Boy (1924), [4] Nello, disutradarai oleh Victor Schertzinger dan dibintangi oleh Jackie Coogan
Seekor Anjing Flanders (1935), [5] Sutradara Edward Sloman
A Dog of Flanders (1960) [6] Nero, disutradarai oleh James B. Clark dan dibintangi oleh David Rudd.
Dog of Flanders (1975), serial TV anime Jepang yang diproduksi oleh Nippon Animation
Serial TV anime Jepang yang diproduksi oleh My Patrasche (1992) dan Tokyo Eiga Shinsha
Dog of Flanders (Jepang, 1997) [7] Sebuah remake dari serial televisi 1975 yang disutradarai oleh Yoshio Kuroda. Dalam versi ini, Aloise melihat kembali kehidupan Nero saat bekerja sebagai biarawati dan pemiliknya, Hans.
A Dog of Flanders (1999), [8] disutradarai oleh Kevin Brodie. Dalam versi ini, nama pemiliknya adalah Stevens dan akhir cerita menunjukkan bahwa karakter Michelle La Grande adalah ayah Nero yang sudah lama meninggal.
Barking Dogs Never Bite (2000), versi satir Korea yang disutradarai oleh Bong Joon Ho
Pangeran Salju (Jepang, 2009), disutradarai oleh Joji Matsuoka. Di akhir film, seorang anak laki-laki dan seekor anjing ditemukan membeku di bawah pohon.
Dog of Flanders, 2011, Minoto Studio [rujukan?] Di sebuah bangunan abad ke-19 yang lengkap, Bokrijk Open Air Museum, Flanders digunakan sebagai tempat untuk animasi 1975 dan 1992 serta film 1999. [Kutipan diperlukan]

Dalam salah satu versi film (1959), [Siapa? ] Nero dan anjingnya pergi ke gereja desa, di mana pendeta menutupi mereka dengan selimut wol, sehingga menyelamatkan hidup mereka. Dua hari kemudian, salah satu juri datang. Dia pikir Nero adalah pemenang sebenarnya, jadi dia memintanya untuk bersamanya. Selama bertahun-tahun, Patrasche meninggal dan Nero menjadi artis terkenal.

Baca Juga :  Doraemon

Monumen The A Dog of Flanders

Ada tiga monumen yang dibangun untuk mengenang kisah tersebut. Yang pertama dibangun pada tahun 1985 dan dapat dilihat di Kapelstraat di Hoboken, Antwerpen. [12] Pada 2016, sebuah batu nisan fiktif berdiri di dekat Katedral Our Lady Antwerpen. “Nero dan anjingnya Patrasche, protagonis dari cerita” Anjing Flanders “, simbol persahabatan sejati dan solid, kesetiaan dan dedikasi” ditulis dalam teks bahasa Inggris dan Jepang.

Pada 10 Desember 2016, sebuah monumen baru diresmikan di Hanschenmarkt Square di depan Katedral Our Lady Antwerpen. Patung marmer putih menggambarkan Nero dan Patrasche yang sedang tidur, ditutupi dengan selimut batu bulat. Patung itu dibuat oleh seniman Belgia Batist Vermeulen (Tist)

Posisi

Pada tahun 1985, Jan Corteel, seorang karyawan pariwisata di Antwerpen, ingin mempromosikan “Anjing Flanders”. Dia menganggap desa dalam cerita tersebut sebagai Hoboken, tetapi hal ini tidak pernah disebutkan dalam cerita itu sendiri. Uida diyakini telah mengunjungi Antwerpen selama empat jam dan mengatakan dia melihat sebuah desa di sepanjang kanal tidak jauh dari kincir angin. Penjelasan misterius ini digunakan untuk mengklaim bahwa cerita itu terjadi di Hoboken, tetapi yang lain tidak setuju dengannya.

Versi komik

Cerita ini digunakan sebagai alat plot untuk serial kartun Suske en Wiske, album Het Dreigende Dinges (Hal yang Mengancam) (1985). Album ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang

 

Originally posted 2022-06-24 23:23:47.